Oleh: Alfiandar | 1 Desember 2012

Puasa Ibunda Iringi Perjuangan Andik Nanti Malam

Puasa Ibunda Iringi Perjuangan Andik Nanti Malam

“Tak ada yang lebih bernilai dari doa seorang ibu kepada anaknya. Dan hal itupula yang disadari oleh Jumaiyah (68). Ibunda dari Andik Vermansah”

Tak ada yang lebih bernilai dari doa seorang ibu kepada anaknya. Dan hal itupula yang disadari oleh Jumaiyah (68). Ibunda dari Andik Vermansah ini mengaku hanya bisa berdoa, saat putranya, malam ini (1/12/2012), menjadi ujung tombak Timnas Indonesia untuk lolos ke babak semifinal Piala AFF 2012.

“Saya tidak punya firasat apakah Indonesia nanti bisa lolos atau tidak. Saya ini hanya bisa berdoa, mas,” ujar Jumaiyah, ditemui Surya di kediamannya, Jl Kalijudan Taruna III, Surabaya, Jumat (30/11/2012).

Jumaiyah mengaku tak pernah putus mendoakan Andik selepas salat lima waktu. Salat tahajud pun ia kerjakan tepat pukul 12 malam. Selepas salat, Jumaiyah selalu membaca ayat kursi sebanyak tiga kali.

Tidak hanya itu, ia juga mengerjakan puasa, tiga hari berturut-turut. Kebiasaan ini, ia lakukan setiap kali putra bungsunya itu akan bertanding membawa nama negara.

“Soal mengapa puasanya tiga hari itu ada maknanya. Ibaratnya, saya dan bapaknya Andik, mengapit Andik di tengah. Jadi, kami berdua seperti menemani Andik berjuang di lapangan,” urai perempuan yang sempat bekerja sebagai buruh konveksi, ketika Andik belum menjadi pesepakbola profesional ini.

Menyantuni anak yatim, juga menjadi bentuk doa lain dari Andik. Pada Piala AFF kali ini, Andik sudah meminta ibunya untuk mengundang 30 anak yatim mengikuti pengajian di kediaman mereka.

Malah, kalah atau menang melawan Malaysia, lolos atau tidak ke babak semifinal, Andik sudah berencana melakukan hal serupa di tempat kelahirannya, di Desa Semboro, Jember. “Tidak peduli apapun hasilnya, Andik ingin menyantuni anak-anak di desa neneknya,” ungkap Jumaiyah.

Sebelum Andik berangkat ke Malaysia, Jumaiyah juga sempat memberinya doa khusus. Biasanya, ia meminta Andik duduk di depannya, lalu dibacakannya doa sambil mengusap rambut anaknya itu. “Saya beri Andik air putih, yang sudah saya doakan,” kata Jumaiyah, yang mengaku tidak pernah punya guru spiritual khusus selama ini.

Iklan

Tanggapan Anda

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: